Beranda > CALVINISME > MAYAT BAWA MOBIL?

MAYAT BAWA MOBIL?


MATI SECARA ROHANI MENURUT ALKITAB YANG SESUNGGUHNYA

Betul sekali ada banyak ayat Alkitab yang menyatakan bahwa sebelum kita diselamatkan kita tadinya adalah mati (Ef.2:1, Kol.2:13 dll.). Tentu yang dimaksudkan ayat-ayat tersebut bukanlah mati secara jasmani, karena orang-orang yang dimaksudkan adalah yang ditulisi surat oleh Rasul Paulus. Karena sudah pasti bukan mati secara jasmani, maka tidak ada pilihan lain selain menafsirkan bahwa itu adalah mati secara rohani. Lalu apakah ‘mati secara rohani’ yang dimaksudkan Alkitab?

Kematian jasmani seseorang adalah sebuah keadaan dimana jantung seseorang tidak bekerja sehingga tidak berhasil memompa darah ke otak serta bagian tubuh lain, yang menyebabkan kematian tubuh orang itu secara keseluruhan. Terputusnya supply makanan ke otak dan bagian tubuh lain menyebabkan bagian-bagian itu mati. Bagian-bagian tubuh itu akan hidup kembali jika dalam jangka waktu yang masih ditolerir kembali mendapat aliran darah segar kembali.

Kelihatannya ketika Rasul Paulus berkata bahwa dahulu kamu mati dan sekarang telah dihidupkan kembali dalam Yesus Kristus, ia memaksudkan bahwa dahulu kamu dalam kondisi “putus” hubungan dengan Allah yang maha kudus karena dosa dan pelanggaran, namun sekarang telah disambung kembali di dalam Yesus Kristus.

Yang mau dianalogikan Rasul Paulus dengan mati di situ bukan masalah kemampuan respon orang tersebut terhadap perkara rohani, melainkan hanya hubungan dengan Allah yang terputus. Dibangunnya jabatan keimamatan sepanjang masa ibadah simbolik Perjanjian Lama, adalah salah satu petunjuk bahwa masalahnya bukan pada kemampuan respon melainkan pada masalah terputusnya hubungan karena kondisi manusia yang berdosa.

HANYA ORANG SINTING YANG BERBICARA DENGAN MAYAT

Kita semua pasti setuju bahwa tidak ada satu orang waras pun yang akan berbicara kepada mayat. Dan siapapun yang bercakap-cakap dengan mayat pasti akan dicurigai sakit jiwa. Tentu bukan cuma sekedar curiga lagi jika yang bersangkutan menyerukan agar mayat bertobat.

Adalah fakta bahwa sepanjang zaman ibadah simbolik Perjanjian Lama Allah mengirim nabi untuk memperingati bangsa Yahudi bahkan kepada berbagai bangsa tentang dosa-dosa mereka. Jika segala bangsa yang mati secara rohani dianalogikan sama dengan mati jasmani, maka berarti ada masalah dengan yang mengirim nabi untuk menegur mereka. Jika bangsa Asyur yang mati secara rohani ditafsirkan sebagai dalam kondisi tidak bisa merespons seruan rohani, bagaimana mungkin dikirim Nabi Yunus untuk berseru agar mereka bertobat?

Bagaimana panglima Naaman bisa sampai kepada kesimpulan rohani bahwa tidak ada Allah selain Jehovah setelah penyelamannya yang terakhir di sungai Yordan? Padahal sebelumnya dia sangat skeptik terhadap perintah Nabi Elisa yang aneh. Bagaimana Tamar, Rahab, Rut, yang bukan bangsa Yahudi, yang tentu adalah orang yang bisa dikategorikan mati secara rohani, bisa mengenal Jehovah dan percaya kepadaNya?

Secara logis bisa kita simpulkan bahwa Allah tidak melihat manusia yang telah jatuh ke dalam dosa seperti John Calvin lihat. Allah melihat manusia berdosa memang mati secara rohani, dalam pengertian bahwa manusia putus hubungan dengan Penciptanya karena dosa dan pelanggarannya, bukan dalam kondisi seperti mayat yang tidak bisa mendengar apalagi merespons terhadap seruan untuk bertobat.

John Calvin, dan siapapun yang setuju dengan dia, telah menempatkan Allah sebagai pribadi sinting yang berbicara dengan mengirim nabi kepada mayat-mayat. Allah tidak mengirim nabi kepada mayat. Ia tidak mengutus Yunus untuk menegur mayat, tetapi menegur bangsa Asyur yang sangat berdosa agar mereka bertobat. Dan Alkitab mencatat bahwa mereka akhirnya bertobat.

Jadi, masalahnya bukan pada Allah dan juga bukan pada manusia yang telah berdosa, melainkan pada John Calvin yang salah menafsirkan istilah mati secara rohani. Rasul Paulus tidak memaksudkan mati rohani seperti yang dimaksudkan oleh Calvin. Ia pergi kepada bangsa-bangsa non-Yahudi (yang mati rohani) untuk berseru kepada mereka. Kalau bangsa Yunani dan yang lain-lain dalam kondisi rohani seperti mayat sebagaimana ditafsirkan Calvin, maka Rasul Paulus adalah orang sinting yang pergi berseru kepada para mayat. Tidak mungkin! Rasul Paulus tidak mungkin sinting, John Calvin yang salah menafsirkan Alkitab.

TIDAK ADA ORANG MENGHARAPKAN MAYAT BERBUAT SESUATU

Jika kita tahu seseorang telah mati, tubuhnya telah menjadi mayat, kita tidak mengharapkan ia memberi tanggapan apapun yang kita katakan, yang kita inginkan. Kita sangat faham kalau mayat tidak memenuhi sesuatu yang kita harapkan karena ia adalah mayat.

Tetapi kalau kita membaca Injil Yohanes pasal satu, kita dapatkan bahwa Allah mengharapkan tanggapan positif dari manusia yang hidup pada saat kedatangan Kristus. Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah (Yoh.1:10-13).

Pada ayat 11 terlihat jelas kekecewaan pada milik kepunyaanNya yang tidak menerimaNya. Dan pada ayat 12 terlihat ada kegembiraan pada orang-orang mati rohani yang menerimaNya. Mereka diberi kuasa untuk menjadi anak-anak Allah. Ayat 13 menyatakan bahwa mereka diperanakkan bukan dari darah dan daging, melainkan dari Allah. Kapankah mereka diperanakkan Allah? Kapankah mereka dilahirkan kembali? Tentu pada saat mereka percaya! John Calvin mengajarkan bahwa orang-orang dilahirkan kembali terlebih dulu baru bisa percaya. Ia mengajarkan bahwa Allah memilih orang-orang tertentu tanpa alasan dan melahirkan mereka kembali supaya mereka bisa percaya. Ia tertangkap basah memelintir ayat Alkitab, karena ayat-ayat Alkitab mengatakan bahwa manusia harus percaya dan saat percaya itulah Roh Kudus masuk ke dalam hatinya. Surat Paulus kepada jemaat Efesus pasal satu ayat tiga belas dengan jelas mengatakan, “di dalam Dia kamu juga karena kamu telah mendengar firman kebenaran, yaitu Injil keselamatanmu di dalam Dia kamu juga, ketika kamu percaya, dimeteraikan dengan Roh Kudus, yang dijanjikan-Nya itu.” Ayat ini dengan sangat jelas mengatakan bahwa pada saat seseorang percaya itulah Roh Kudus memeteraikannya, bukan dimeteraikan terlebih dulu baru bisa percaya.

MAYAT TIDAK BISA MENGHUJAT ALLAH

Ketika orang-orang Farisi dan Ahli Taurat menyaksikan tanda-tanda kegenapan Mesias pada diri Yesus, namun mereka menolakNya, Ia berkata bahwa jika mereka menghujat Anak Manusia masih ada ampun, namun jika mereka menghujat Roh Kudus, maka tidak ada pengampunan lagi(Mark.3:29). Jika para Ahli Taurat adalah mayat yang tidak bisa bereaksi terhadap perkara rohani seperti yang dituduhkan oleh John Calvin, maka mustahil mereka bisa dituntut bertanggung jawab atas sikap mereka terhadap Mesias? Tidak ada hakim yang sangat bodoh yang menuntut mayat bertanggung jawab atas suatu perbuatan kriminal.

Tetapi karena para Ahli Taurat sesungguhnya sangat sadar, lagi pula mereka sudah melihat tanda-tanda dan mujizat yang diperbuat oleh Tuhan Yesus, dan mereka tahu persis akan nubuatan Nabi Yesaya bahwa kalau Mesias datang Ia akan mengadakan mujizat, namun karena iri mereka menolakNya. Tuhan Yesus tahu sampai ke dalam isi hati mereka, bahwa sebenarnya mereka sudah tahu bahwa Ia sedang menggenapi tanda -tanda kemesiasan, namun mereka sengaja menolakNya.

Betul sekali bahwa para Ahli Taurat adalah manusia yang mati secara rohani. Namun mati secara rohani tidaklah seperti yang digambarkan oleh John Calvin, yaitu rohaninya seperti mayat yang tidak dapat merespon terhadap rangsangan yang bersifat rohani. Mati secara rohani sesungguhnya adalah putus hubungan dengan Allah yang adalah sumber kehidupan.

MAYAT TIDAK BERTANGGUNG JAWAB SEBAGAI KRIMINAL

Pada saat orang banyak berdiri di hadapan Pilatus, karena dihasut oleh para Imam, mereka menuntut Yesus disalibkan dan Barabas dibebaskan. Bahkan sebelum mereka menghadap hadirat Allah, pada hari Pentakosta, mereka dituduh bersalah oleh khotbah Petrus. Mungkinkah mayat melakukan tindakan kriminal yang harus dipertanggungjawabkannya?

Mengapakah dalam Markus 12:40 Tuhan Yesus berkomentar bahwa para Ahli Taurat yang menelan rumah janda-janda akan dihukum dengan hukuman yang lebih berat? Sejak Adam dan Hawa jatuh ke dalam dosa maka semua manusia sudah dalam kondisi mati rohani, dan John Calvin menggambarkan kondisi kerohanian manusia seperti mayat, seharusnya dosa berikut yang dilakukan oleh para mayat itu tidak bisa diperhitungkan lagi, karena berikutnya mereka semua sudah dalam kondisi mayat, dan bagaimana boleh menuntut dosa yang dilakukan mayat. Bahkan seharusnya mayat sudah tidak bisa berdosa lagi.

KESIMPULAN KITA

Penafsiran John Calvin tentang mati secara rohani sebagai totally depraved dengan pengertian kerohanian yang tidak bisa memberi respon terhadap apapun adalah terlalu berlebihan. Penafsiran demikian sama sekali tidak didukung oleh ayat Alkitab, karena memang tidak ada satu ayat pun yang menggambarkan kondisi kerohanian seperti yang digambarkan oleh John Calvin.

Tuhan Yesus pernah berkata kepada seorang yang ingin menjadi pengikutNya yang meminta ijin untuk menguburkan ayahnya dengan berkata, “biarkan orang mati menguburkan orang mati mereka.” Ia tahu bahwa orang yang mati rohani masih bisa menguburkan orang karena bukan mati rasa, mati akal budi, mati kesadaran diri, melainkan hanya tidak memiliki hubungan dengan Allah yang hidup. Manusia yang mati secara rohani masih bisa berbicara, berpikir, merasa, memutuskan pemilihan, bisa bikin pesawat, dan menerbangkan pesawat, bikin mobil dan membawa mobil, dan masih bisa mendengarkan Injil serta mengambil keputusan untuk percaya atau tidak.

Doktrin Predestination yang diajarkan oleh John Calvin beserta pengikutnya, memiliki kesalahan paling awal pada kesalahan menafsirkan makna mati secara rohani. Kasalahan menafsirkan makna kematian rohani, menyebabkan mereka menyimpulkan bahwa keselamatan dimungkinkan hanya melalui pemilihan tanpa kondisi (unconditional election). Bagi Calvinis orang-orang yang mati rohani tidak mungkin memberi respon terhadap Injil karena mereka mati seperti mayat. Jadi, pembaca pasti sudah dapat melihat penyebab penafsiran mereka bahwa Allah di dalam kekekalan melalui sebuah dekrit telah menetapkan segala sesuatu. Seolah-olah blueprint segala peristiwa dari kekal hingga kekal sudah tercetak dalam sebuah dekrit dan semua peristiwa baik yang positif maupun yang negatif sudah ditetapkan. Bahkan John Calvin percaya bahwa kejatuhan Adam dan Hawa pun sudah ditetapkan Allah.

Jika orang-orang yang belum diselamatkan tidak mungkin merespon berita Injil sebelum mereka dilahirkan kembali terlebih dulu, maka aktivitas penginjilan adalah sebuah aktivitas berbicara kepada mayat atau patung. Kalau Calvin benar, bahkan tidak perlu berdoa agar Allah pilih lebih banyak sebab pemilihan sudah dilakukan dalam kekekalan past. Bahkan kita tidak perlu berdoa sama sekali sebab segala sesuatu sudah ditetapkan, doa anda tidak bisa merubah apa yang Tuhan telah tetapkan dalam kekekalan melalui sebuah dekritNya.

Jadi, pembaca yang berbudi, sikap menjunjung tinggi kedaulatan Allah yang berlebihan hingga mengabaikan hakekat manusia yang berkehendak bebas, telah berbalik menjadi sikap menempatkan Allah sebagai pribadi yang paling jahat, yang tega menetapkan seorang putri diperkosa beberapa orang. Ini adalah sebuah malapetaka theologi yang melanda kekristenan. Oleh sebab itu kita sama sekali tidak heran jika Laurence M. Vance, Ph.D, di dalam bukunya The Other Side of Calvinism menyatakan bahwa Calvinisme sesungguhnya adalah wabah terdahsyat yang melanda gereja. Dave Hunt dalam bukunya What Love It Is? menggambarkan Allah Calvinis adalah Allah yang tidak ada kasih, bukan yang maha kasih. Jika anda mengalami kesulitan untuk mendapatkan contoh tentang tipu muslihat iblis, maka kini anda sudah mendapatkannya. Waspadalah!

Pedang Roh 55 Edisi LV Tahun XIII April-Mei-Juni 2008

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: