Beranda > cinta, KELUARGA > Kehidupan Nikah di Akhir Zaman

Kehidupan Nikah di Akhir Zaman


TAHUN 2000…………….2012…. dst….

Kemajuan teknologi yang pesat mewarnai hari-hari yang akan datang dan itu menggembirakan sebab membawa banyak faedah bagi umat manusia. Tetapi selain itu di hari-hari yang akan datang itu kita juga melihat dosa bertambah-tambah di mana-mana dengan luar biasa, sehingga banyak kehidupan terluka dan rusak, bahkan banyak yang hancur total.  Kemajuan teknologi tidak dapat menghentikan pertumbuhan dosa yang sangat merusak ini.  Tidak ada yang dapat menghentikan nafsu-nafsu  jahat dan kotor di dalam hati manusia, bahkan justru kemajuan teknologi itu mempercepat laju kebejatan manusia.

Misalnya: Alat-alat KB dengan teknologi modern yang canggih itu menolong banyak umat manusia; tetapi yang rusak moralnya, yang berkeras hati dalam perbuatan-perbuatan dosanya, itu tambah “aman” dengan segala hasil teknologi yang canggih ini sehingga makin ganas, liar menjadi-jadi dan baru sadar sesudah kena …. AIDS!

NUBUAT ALKITAB

Apakah Allah sudah mengetahui perkembangan ini semua?  Bahkan apakah Allah tahu bagaimana bentuk kehidupan manusia dalam hari-hari yang akan datang ini?

Ya! Ada banyak nubuat dalam Alkitab yang menceritakan bagaimana bejatnya manusia akhir zaman, supaya orang-orang yang percaya Tuhan Yesus berjaga-jaga dan yang mau terlepas dari kerusakan (yang membinasakan jiwa dalam neraka kekal) jangan ikut segala kenajisan dosa itu.

Kejadian 6:2, 5 Maka dipandanglah oleh anak laki-laki Allah akan anak perempuan manusia sebab elok parasnya, lalu diambilnyalah bagi dirinya akan bini barang siapa yang disukainya. Maka dilihat Tuhan kejahatan manusia itu terlampau banyak di atas bumi dan pada sediakala segala akal pikiran hatinya jahat semata-mata (TL)

Ini adalah keadaan pada zaman Nuh, dan ini akan terulang lagi pada akhir zaman ini.

Matius 24:37-38 “Sebab sebagaimana halnya pada zaman Nuh, demikian pula halnya kelak pada kedatangan Anak Manusia. Sebab sebagaimana mereka pada zaman sebelum air bah itu makan dan minum, kawin dan mengawinkan, sampai kepada hari Nuh masuk ke dalam bahtera.

Pikiran manusia hanya penuh dengan makanan enak, hidup mewah dan sex. Semua kehidupan orang berdosa arahnya ke sini. Tetapi orang-orang yang percaya kepada Tuhan Yesus lepas dari segala pengaruh yang membudaya ini, budaya dosa.

Salah satu dari nubuatan tentang jeleknya moral manusia di akhir zaman ini diceritakan dalam kitab nabi Daniel. Perilaku manusia akhir zaman ini digambarkan seperti perilaku binatang yang mau menuruti nafsunya tanpa malu dan tanpa batas.

Daniel 7:5 Dan nampaklah seekor binatang yang lain yang kedua, seperti Beruang. Ia berdiri pada satu sisi dan adalah tiga tulang rusuk di dalam mulut nya di antara gigi-giginya, dan demi- kianlah mereka berkata kepadanya: Bangkitlah, makanlah daging banyak- banyak! (TL, TB, KJV).

Beruang adalah binatang yang sama buas dan jahatnya dengan singa (Nud 3:10 Hos 13:7-8 1Sam 17:34 Ams 28:15).

(Salah satu tanda bahwa bumi sudah berubah menjadi damai dan sejahtera ialah: beruang tidak lagi mencarik-carik mangsa nya, tetapi sudah berubah menjadi seperti Lembu yang makan rumput Yes 11:7).

Daniel 7:17 Binatang-binatang besar yang empat ekor itu ialah empat raja yang akan muncul dari bumi.

Artinya: Inilah raja-raja dalam dosa yang hidupnya seperti binatang buas, jahat, keji seperti beruang.

Raja dalam dosa, dengan bebas tanpa rem menuruti hawa nafsunya; begitu limpah dalam kedagingan dan hawa nafsu (2Pet 2:10; 3:3), tidak ada rasa takut akan Allah dalam matanya (Maz 36:1) durhaka, tidak mau tunduk, tidak mau diperintah (1Tim 1:9) dan buas seperti singa, menyesatkan dan menjatuhkan orang beriman  ke dalam dosa (1Pet 2:18, 1Pet 5:8).

Orang yang bergaul dengan dia akan terpengaruh sehingga rusak rohaninya, seolah-olah orang itu dirobek-robek sebagai mangsanya sehingga hancur berantakan kehidupan rumah tangganya (Tit 1:11).

Jumlah orang seperti ini akan limpah pada akhir zaman, dan orang- orang beriman yang tidak berjaga-jaga akan diseret dalam segala kenajisan dosanya. Hebat!

Dalam Wahyu fatsal 13, sifat ke empat binatang ini terkumpul dalam binatang Antikris itu, tetapi dalam Daniel 7 diuraikan dalam 4 binatang, sehingga kita lebih mudah mengikuti perkembangannya.

Sebelum antikris muncul, orang-orang yang seperti raja-raja dalam dosa ini akan limpah bermunculan dan Antikris adalah puncaknya.

KAKI BERUANG

Dalam Wah 13 kaki binatang Antikris itu seperti kaki beruang. Jadi sifat-sifat beruang yang dipakai di sini terutama kakinya.

Apakah artinya?

Kaki itu untuk memikul berat badan dan untuk berjalan. Ia memikul beban beruang, artinya beban hawa nafsu saja. Seluruh hidupnya untuk hawanafsu atau kedagingan saja. Inilah kerinduan dan cita-citanya.

Kejadian 6:3 Maka Firman Tuhan: Bahwa RohKu tidak akan berban- tah-bantah selama-lamanya dengan manusia, karena hawa nafsu jua adanya, melainkan tinggal lagi panjang umurnya seratus dua puluh tahun (TL. Lihat juga ayat 5).

Beban hidupnya semata-mata untuk menuruti hawa nafsu kedagingan saja.

1Timotius 5:6 Tetapi yang mencari kesukaan itu hidup seperti mati (TL).

Beban dan tujuan hidupnya hanya untuk bersenang-senang, makan minum, kawin, berlazat-lazat, berkelahi memuaskan nafsunya dan sebagainya. Tidak peduli dosa atau tidak, yang penting asalkan hatinya puas. Mereka bertambah-tambah terus di dalam dosa sampai hukuman jatuh atasnya, baru mereka terpaksa berhenti menuruti hawa nafsunya.

Mereka buta dan sesat sebab:

1. Mereka mengira bahwa inilah jalan yang menyenangkan, tetapi sesung- guhnya ini jalan kematian. Bukan jalan sejahtera (Rom 3:17).

Amsal 14:12-13 Adalah jalan yang disangka orang betul adanya, tetapi akhirnya kelak menjadi jalan kepada maut. Lagi dalam tertawa pun hati akan merasai sakit, dan akhirnya kesukaan itu kedukaan juga (TL).

Orang-orang yang buta dalam dosa akan berduyun-duyun berjalan dalam jalan lebar yang ramai ini, tetapi akhirnya kebinasaan.

Matius 7:13-14 Masuklah melalui pintu yang sesak itu, karena lebarlah pintu dan luaslah jalan menuju kebinasaan, dan banyak orang yang masuk melaluinya; Karena sesaklah pintu dan sempit lah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya.

2. Mereka mengira bahwa cara hidup demikian ini dari kehendak dirinya sen- diri, keinginannya sendiri, tetapi sebetulnya mereka “diperbudak” setan, diperhamba (Rom 7:18, Gal 5:17, Yoh 8:34).

Jangan mau diperbudak setan. Tiap orang Kristen seharusnya bebas dari perhambaan setan, kalau mau. Kita dapat menang di dalam Kristus.

Tuhan Yesus sudah menang untuk kita di Golgotha. Terimalah kemenangan atas dosa dengan iman.

Roma 6:11 Demikianlah juga kamu wajib menghisabkan (KJ: memper- hitungkan) dirimu mati lepas dari pada dosa, tetapi hidup bagi Allah di dalam Kristus Yesus (TL).

Kita harus membuang segala keinginan daging ini.

Kolose 3:9b kamu telah menanggalkan manusia lama serta kelakuan- nya.

Galatia 5:16 Maksudku ialah: Hiduplah oleh Roh (KJ: berjalanlah di dalam Roh), maka kamu tidak akan menuruti keinginan daging. (lihat juga Roma 8:13).

Keinginan daging harus disalibkan dan dimatikan (Gal 5:24 Kol 3:5) terus menerus (2Kor 4:10), baru ada beban untuk pekerjaan Tuhan dan dengan sukacita mau tunduk dan taat dipimpin oleh Roh Kudus seperti Paulus. Janganlah berjalan dalam cara hidup seperti beruang ini (1Pet 4:2). Orang yang berjalan menuruti hawa nafsunya akan masuk jerat iblis yang lebih dalam (Luk 21:34).

BERDIRI PADA SATU SISI ( = PINCANG)

Tidak lurus, tidak jujur.

Orang yang berjalan menuruti hawa nafsunya itu tidak akan berjalan jujur, tetapi hidupnya bengkok (Pil 2:15).

Hawa nafsu itu tidak tahu aturan dan tidak jujur, selalu berdusta asal dapat menuruti kehendak dagingnya.

Inilah ciri-ciri raja dosa, selalu berdusta atau sombong dan lain-lain. Semua dosa itu sejenis, yaitu gelap dan tiap-tiap dosa akan beranakkan dosa- dosa yang lain lagi.

3  TULANG RUSUK DI MULUT

Rusuk = istri.

Kejadian 2:22 Dan dari rusukyang diambil Tuhan Allah dari manusia itu, dibangunnyalah seorang perem puan (istri), lalu dibawanya kepada manusia itu.

Rusuk seharusnya di dalam dada, ini yang patut, yang betul dan baik, bukan digigit dalam mulut.

Ini mencerminkan hidup nikah yang rusak, yang tidak wajar, tidak seperti yang seharusnya.

Binatang ini adalah binatang nubuatan di akhir zaman. Inilah ciri-ciri kerusakan hidup nikah di akhir zaman yang tepat ada di muka kita.

Kerusakan-kerusakan hidup nikah itu ialah:

1. ISTRINYA TIDAK LAGI SATU,

(jumlahnya bukan lagi 1+1=1) tetapi lebih.

Kejadian 6:2 Maka anak-anak Allah melihat, bahwa anak-anak perempuan manusia itu cantik-cantik, lalu mereka mengambil istri dari antara perempuan-perempuan itu, siapa saja yang disukaimereka.

Mereka kawin dan mengawinkan seperti binatang, lebih dari satu, dengan siapa saja yang disukainya, baik dalam pikiran dan dalam perbuatan.

Dalam nikah yang suci, 1 istri, 1 suami, 2 menjadi 1.

Matius 19:6 Demikianlah mereka bukan lagi dua melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.

Bukan 3 menjadi satu atau 4 menjadi 1, tetapi 2 menjadi 1. Lebih daripada itu najis (Ibr 13:4). Raja-raja dalam dosa ini penuh dengan kenajisan semacam ini. Dalam masyarakat umum, kebebasan dan kesempatan untuk mengulurkan hawa nafsu perzinahan seperti ini akan makin limpah, sehingga hampir semua rumah tangga kena racunnya. Di mana- mana hidup nikah menjadi retak, pecah, cerai bahkan hancur berantakan.

Juga banyak rumah tangga Kristen yang:

a. Tidak berdiri di dalam kebenaran Firman Tuhan, yaitu percaya dan sung- guh-sungguh memegang rumus Firman Tuhan: “2 menjadi 1″ (Mat 19:6).

b. Tidak penuh dengan kuasa Roh Kudus tidak akan dapat bertahan dalam zaman yang semakin rusak ini dan akhirnya ikut hancur. Juga syarat pelayanan di akhir zaman tetap “suami seorang istri” (1Tim 3:2) sekalipun dalam dunia hal ini sudah kuno, sebab mereka mempunyai kebebasan dalam kebudayaan yang “baru”).

Peganglah prinsip nikah ini dengan banyak berdoa dalam Roh, kalau tidak rumah tangga akan hanyut dalam arus perzinahan ini dan hancur, rohani hancur, akhirnya di Neraka.

2. DI DALAM MULUT.

Mulut ini untuk merasakan/menikmati. Mereka mengambil istri hanya untuk dirasakan dengan hawa nafsunya saja, sebagai mangsa atau akibat perbudakan hawa nafsunya belaka.

Sebab itu hidup nikah seperti ini tidak tahan lama. Hanya sebentar, sebab nafsu itu cepat bosan. Rumah tangga menjadi tawar, rusak dan berantakan.

Nafsu itu tidak stabil, tidak setia, tidak tetap, dapat cepat berubah, ingat 2Sam 13:15 habis manis sepah dibuang.

Nafsu itu seringkali tidak mengandung kasih. Nafsu dan Kasih itu tidak sama. Ingatlah akan laba-laba betina yang besar nafsunya tetapi tiada kasih.

Ada sejenis binatang dari golongan laba-laba yang mempunyai naluri sex yang kuat, tetapi tidak mempunyai kasih. Laba-laba betinanya sangat kuat dan sangat besar dibandingkan dengan yang jantan (yang sangat kecil).

Pada waktu musim kawin, laba-laba jantan mendatangi sang betina; tetapi segera selesai, si jantan langsung melompat lari secepat kilat! Mengapa? Sebab kalau si jantan tidak lari, ia akan dibunuh dan dimakan oleh sang betina “kekasihnya” yang sangat lapar!

Ada naluri sex (bahkan sangat besar) tetapi tidak ada kasih.

Definisi Kasih menurut dunia dan menurut Alkitab itu lain. Dunia sulit membedakan antara nafsu dan kasih.

Tetapi Firman Tuhan memberikan definisi yang jelas tentang kasih/ cinta ini (1Kor 13). Nafsu itu tidak dapat menunggu, egoistis, tidak berani korban, suka mencuri, tidak berjalan dalam terang, tidak tahu aturan dan seterusnya. Jangan hidup menuruti nafsu saja seperti beruang ini. Jangan meniru cara raja-raja dosa ini, kawin hanya berdasar- kan hawa nafsunya saja, sehingga lekas bosan lalu kawin berulang-ulang dan bersundal tanpa batas dan tanpa malu. Semua orang- orang yang akan menikah hendaknya memilih istri dalam hal yang kudus dan hormat (1Tes 4:4).

3. DIGIGIT  DI ANTARA GIGI-GIGI

Tulang rusuk itu untuk menjadi istri, menjadi badan, untuk dicintai dan dilindungi (Ef 5:28-29), bukan untuk digigit. Istri bukan untuk digigit dan sewaktu-waktu diludahkan keluar.

Istri itu seperti badan/ tubuh bagi suami (yang menjadi kepala dari tubuh tersebut).

Kalau “kepala” dan “tubuh” dipisah, mati. Firman Tuhan tidak mengizinkan perceraian dengan alasan apapun jua (Mat 19:6). Perceraian itu dosa perzinahan dan jahat. Niat ceraipun tidak boleh, itu merusak keharmonisan dan ketenangan rumah tangga. Kalau hati sesudah penuh dengan dosa, lebih-lebih dosa perzinahan, maka kasih suami istri menjadi tawar. Dengan istri sendiri tidak cinta, tetapi “cinta” (=bernafsu) dengan perempuan lain. Kalau tidak ada kasih, tetapi dekat terus satu sama lain, maka akan timbul kebosanan, mudah salah faham, mudah berkelahi kemudian benci sehingga niat perceraianpun tumbuh makin kuat. Suami atau istri yang mempunyai niat cerai, (sebab dosa-dosa zinah sudah masuk), akan saling bergigit-gigitan terus, dan saling telan menelan.

Galatia 5:15 Tetapi jikalau kamu sa ling menggigit dan saling menelan, awaslah, supaya jangan kamu saling membinasakan.

Tidak ada damai, selalu ribut dan berkelahi. Sedikit-sedikit sudah berkelahi dan saling menyakiti, seperti tulang- tulang rusuk yang digigit beruang ini. Ini keadaan yang tidak baik dan tidak betul. Ini hidup nikah yang rusak.

Jangan saling menggigit, tapi saling mengasihi. Orang yang rusak hidup nikahnya (atau kesucian bujangnya) juga rusak hidup rohaninya dan ini kerusakan yang berat, sebab ini erat hubungannya dengan kerusakan hidup kekalnya.

Zinah itu dosa yang lain dari pada yang lain (1Kor 6:18, 2Kor 7:1), itu merusak rencana Allah yang indah dalam hidup seseorang (Kej 49:1-4 Mat 1:25).

Taburlah hidup ini dalam kesucian, baik waktu bujang juga waktu sudah menikah, maka kita akan heran dan penuh syukur melihat penuaian yang indah dari Tuhan (Gal 6:7-8).

ORANG-ORANG BERKATA KEPADANYA.

Ini perkataan orang banyak, masyarakat pada umumnya. Ini sudah menjadi umum, menjadi kebudayaan “baru” diakhir zaman ini yaitu kebudayaan hawa nafsu, kebudayaan porno, kebudayaan daging. Akan ada kesempatan yang limpah untuk menuruti hawa nafsu, di mana-mana di seluruh dunia. Sebab ini sudah menjadi kebudayaannya bahkan menjadi kemuliaannya (Pil 3:19). Kalau tidak di rem oleh Allah (dengan penyakit-penyakit yang hebat seperti AIDS, Hepatitis-B dan lain-lain, sesuai dengan nubuatan Firman Tuhan  dalam Wah 2:22, maka lebih banyak lagi orang-orang beriman yang gugur dalam kebudayaan dosa yang hebat di akhir zaman ini.

Wahyu 2:22 Tengoklah, Aku akan menjatuhkan dia sakit ke atas tempat tidurnya, dan mereka itu yang berzinah dengan dia masuk ke dalam kesusahan yang besar, kecuali mereka itu bertobat daripada mengikut segala perbuatan perempuan itu (TL).

Jangan ikut orang banyak dalam dosa.

Keluaran 23:2a Jangan engkau turut- turut kebanyakan orang melakukan kejahatan,

Keluarlah dari segala kebudayaan yang bejat ini, supaya jangan sama-sama kena hukumannya.

Wahyu 18:4 Lalu aku mendengar suara lain dari Surga berkata: “Pergilah kamu, hai umatKu, pergilah dari padanya supaya jangan mengambil bagian dalam dosa- dosanya, dan supaya kamu jangan turut ditimpa malapetaka-malapetakanya.

Jangan dijamah, jangan dicoba atau diicipi, nanti terjerat di dalamnya, tidak  dapat lepas lagi dan itu berarti binasa selama-lamanya dalam Neraka.

2 Korintus 6:17 Sebab itu: Keluarlah kamu dari antara mereka, dan pisahkanlah dirimu dari mereka, fir man Tuhan, dan janganlah menjamah apa yang najis, maka Aku akan menerima kamu.

Lukas 5:39 Maka tiada seorangpun yang minum air anggur yang lama, (kesukaan dosa) ingin akan anggur yang baharu (kesukaan dari Tuhan), karena katanya: Yang lama itulah sedap rasanya (TL).

Tidak  mudah hidup melawan arus. Ikan yang hidup yang mempunyai sirip dan sisik (ini yang halal, Imamat 11) itu dapat hidup melawan arus, tetapi ikan yang mati akan hanyut terbawa arus. Begitu juga orang-orang yang rohaninya mati (sekalipun masih mengaku Kristus) akan hanyut dalam arus kebudayaan dosa yang bejat ini, hanyut dan binasa. Tetapi orang-orang beriman yang dipimpin Roh, ia dapat hidup melawan arus dunia yang najis ini.

BANGKITLAH BERDIRI (TB: AYO!)

Ajakan dan dorongan  itu akan makin bertambah-tambah kuat di mana- mana di seluruh dunia, dalam segala segi hidup.

Di mana-mana ada perangsangan dan godaan hawa nafsu yang nyata-nyata dan tidak malu-malu. Gambar-gambar, film-film, Video, percakapan dan pergaulan porno, semua penuh dengan perangsangan-perangsangan. Hampir kebanyakan rekreasi dan hiburan dalam dunia ini “bernafas porno” sehingga di mana-mana orang dirangsang terus menerus. Apalagi manusia itu lemah, tidak mempunyai cukup kemampuan untuk menguasai hawa nafsunya sendiri, bahkan manusia itu budak hawa nafsunya. Tidak heran kalau semua orang rusak, juga orang-orang Kristen yang “mati”.

MAKANLAH (LAHAPLAH)  OLEHMU DAGING BANYAK.

Ini slogan orang-orang akhir zaman, melahap daging sebanyak-banyaknya, terus menerus menuruti daging dan nafsunya dengan rakus.

Mereka selalu dipimpin oleh hawa nafsunya, baik dalam berkata-kata dan bersikap, baik dalam bekerja dan berpikir, dalam rencana dan angan- angannya, bahkan dalam segala perbuatannya. Apalagi iblis sudah membuka jalan sehingga ada kesempatan yang limpah untuk hidup dalam kedagingan. Segala macam dosa dilegalisir, diizinkan, diresmikan, bahkan orang berlomba-lomba merebutnya menjadi kemuliaannya (Pil 3:19) sehingga kesempatan untuk hidup sebagai binatang makin terbuka amat luas.

Lukas 17:26-27 Dan sama seperti terjadi pada zaman Nuh, demikian pulalah halnya kelak pada hari- hari anak manusia;Mereka makan dan minum, mereka kawin dan dikawinkan, sampai kepada hari Nuh masuk ke dalam bahtera, lalu datanglah air bah dan membinasakan mereka semua.

Wai, celaka bagi orang Kristen yang kanak- kanak,yang lemah,yang tidak penuh dan tidak dipimpin Roh,yang tidak mempunyai pengertian Firman Tuhan yang mendalam,mereka semua akan hanyut dan gugur dalam arus budaya dosa ini. Ini sudah dinubuatkan dalam Alkitab, yaitu akan ada kejatuhan yang begitu banyak (2Tes 2:3, 1Tim 4:1).

Kita harus hidup menurut kebenaran Firman Tuhan, misalnya Ams 22:3 1Tes 5:22 1Yoh 5:8 Rom 13:14 Kol 3:5, Mat 26:41, Kis 1:8, Zak 4:6, Pil 4:13 dan lain-lain).

Hanya hidup yang beralas dalam Firman Tuhan serta doa dalam Roh dan kebenaran yang dapat menyelamatkan kita dari kejatuhan. Nuh taat kepada Firman Tuhan dengan segenap hatinya, sebab itu ia sekeluarga terpelihara (Kej 6:22).

Tetapi hidup seperti ini untuk ukuran orang zamannya dianggap seperti orang gila; sehari-harian hanya membangun kapal untuk bahaya yang tidak nampak.

Begitu orang beriman pada akhir zaman ini, hidupnya penuh dengan usaha membangun kapal rohani untuk kehidupan kekal yang belum nampak. Hanya orang-orang semacam ini yang dapat lepas dari pengaruh dunia yang jahat. Orang yang tidak mau menjadi “gila” seperti Nuh akan menjadi gila dalam dosa- dosa orang dunia.

Betapa sukarnya bertahan dalam masa- masa yang jahat ini, bagi orang yang hanya “asal selamat”. Sebab mereka hanya membangun hidup jasmaninya dan tidak mau membangun kapal rohani nya seperti Nuh (Mat 19:23).

Jangan ikut cara hidup “melahap daging sebanyak-banyaknya”, nanti mabuk, pasti jatuh dan binasa.

Jangan ingin, jangan dijamah, larilah daripadanya dan masuklah dalam kesu- kaan anggur yang baru dari Rohkudus dan FirmanNya (1Tes 5:22, 2Kor 6:17).

BAGAIMANA SEKARANG?

Bagaimana caranya kita menghadapi hari-hari yang akan datang yang jenuh dengan segala macam dosa, termasuk dosa-dosa sex ini. Kita akan melihat ada 2 golongan yang dapat menjadi contoh bagi kita, yaitu:

A. Golongan yang tetap mau menuruti hawa nafsunya dan melawan Allah, akhirnya akan binasa dan dibuang ke Neraka kekal.

B. Golongan yang lain, yiatu yang tetap memelihara kesuciannya sehingga tumbuh dalam rencana Allah yang indah-indah. Juga termasuk orang-orang yang rusak tetapi mau sungguh-sungguh bertobat sehingga hidupnya yang luka dan rusak diperbaiki dan ia masih dapat menikmati hidup yang bahagia di dalam Tuhan sampai kekal selama-lamanya di dalam Kerajaan Sorga.

A. PAHIT DAN KERAS HATI DI DALAM HAWA NAFSUNYA

Markus 6:17 Sebab memang Herodeslah yang menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di penjara berhubung dengan peristiwa Herodiah istri Pilipus saudaranya, karena Herodes telah mengambilnya sebagai istri.

HERODIAH DAN HERODES

Herodiah adalah seorang perempuan yang cantik, genit dan jahat, penuh dengan ketamakan yang keji. Herodes adalah raja yang jaya, besar dan berkuasa, tetapi sangat bengis. Mula-mula Herodiah adalah istri Pilipus, yaitu saudara Herodes.

Tetapi Herodiah yang tamak yakin kalau ia menjadi istri Herodes (yang lebih besar dari suaminya yang sekarang, yaitu saudara Herodes) ia akan lebih senang. Memang orang berdosa itu selalu kena tipu setan. Dikira dengan banyak uang dan kuasa ia akan menjadi lebih bahagia sekalipun harus menempuh jalan maksiat.

Sebab itu Herodiah “pindah” dengan begitu gampang, dari Pilipus kepada Herodes. Tidak tertuduh? O, Tidak! Memang perasaan hatinya sudah rusak, asal senang, semua jalan dihalalkan, inilah kesesatan orang yang gila hormat, gila kedudukan, gila kekayaan (gila = ikatan!!).

“Nabi” Yohanes (Yohanes pembaptis) datang menegur. Herodes yang jahat itu mulai gelisah, tetapi Herodiah sama sekali tidak peduli, bahkan ia memaksa Herodes untuk menangkap Yohanes. Lalu Herodiah mencari jalan untuk membunuh Yohanes dan akhirnya ia berhasil mendapatkan kepala Yohanes di atas baki (hanya kepala, tanpa tubuh, kaki dan tangan!).

Ini orang yang mata gelap sebab menuruti hawa nafsunya, jadi begitu kejam. Ingin harta, ingin kuasa dan kedudukan, ingin kemewahan lalu……….. menjual diri, selagi masih laku, sebelum layu. Memang manusia diciptakan sebagai mahluk yang bebas, boleh berbuat sesuka hatinya, tetapi satu kali kelak ia harus mempertanggungjawabkan semua perbuatannya di hadapan pengadilan Allah untuk kekal!

Dunia semakin banyak berisi orang- orang laki dan perempuan seperti Herodes dan Herodiah ini, sebab mereka tidak mau berhenti dari pada menuruti nafsunya, seperti binatang yang tidak tahu malu dan tidak tahu batas.

Siapa Herodes dan Herodiah ini?

Banyak orang mengiria dirinya bukan seperti itu. Tetapi makin lama akan ternyata bahwa benih-benih Herodes dan Herodiah itu ada dalam tabiat manusia!

Memang tumbuhnya tidak sama, tetapi kalau tumbuh terus, semua akan menjadi mata gelap, atau “gila” seperti Herodes dan Herodiah!

Justru akhir zaman ini, dengan teknologi yang canggih, kemakmuran yang meningkat dengan liburan setiap Sabtu Minggu dan dengan segala perangsangan dan dorongan dosa yang kuat, hampir semua orang akan terjerumus ke jalan Herodes dan Herodiah. Kecuali kalau ia mau percaya kepada Tuhan Yesus, maka ia akan bebas dari segala pengaruh jahat ini. Percayalah kepada Tuhan Yesus, maka kita akan disucikan sehingga terlepas dari hidup yang pahit, menderita dan tersiksa seperti orang-orang “binatang” yang dipimpin hawa nafsunya ini. Hidup seperti binatang ini bukanlah hidup yang bahagia. Sesungguhnya hidup dalam dosa seperti ini adalah hidup yang menderita, gelisah dan tiada damai yang sesungguhnya, sebab api Neraka sudah pasti baginya, belum lagi hukuman Allah selama di dunia seperti Kanker dan AIDS, mati mendadak dan dibunuh orang!

Hidup seperti Herodes dan Herodiah sekalipun mewah, itu tidak akan bahagia. Percayalah akan Tuhan Yesus maka hidup kita akan menang atas dosa dan hawa nafsu, sehingga tidak dirusakkan pengaruh dosa yang limpah ini dan tetap bahagia sampai sesudah matipun, di Surga yang indah dan kekal selama-lamanya.

B.  BAHAGIA DAN SUCI  DI DALAM TUHAN.

Ada orang yang luka dan rusak hidupnya, tetapi sebab mau bertobat dan percaya kepada Tuhan, Tuhan menyembuhkannya dan ia masih dapat berbahagia di dunia dan di Surga. Salah satu contoh orang semacam itu ialah raja Daud.

Mula-mula matanya tidak pernah puas melihat dan menuruti nafsunya, sebab itu hidup dan rumah tangganya rusak. Anak dengan anak memperkosa, berbunuh-bunuhan, tidak terdidik, kacau balau sehingga seluruh kerajaan juga kacau balau sebab keluarga Daud sendiri kacau akibat terlalu banyak mengejar perempuan.

Semua ini karena nafsunya yang terus dituruti. tetapi sesudah ditegur nabi Natan, ia insyaf dan ia sungguh- sungguh bertobat.

2Samuel 12:13-14 Lalu berkatalah Daud kepada Natan: “Aku sudah berdosa kepada Tuhan.” Dan Natan berkata kepada Daud: “Tuhan telah menjauhkan dosamu itu; engkau tidak akan mati. Walaupun demikian karena engkau dengan perbuatan ini telah sangat menista Tuhan, pastilah anak yang lahir bagimu itu akan mati”.

Sesudah bertobat ia mulai memakai imannya untuk mengalahkan nafsunya, sehingga hidup yang suci dan bahagia mulai bersemi lagi, dan luka-lukanya mulai sembuh, bahkan tabiatnya yang rusak berubah menjadi baru.

Memang kerusakan dosa yang berat seringkali menghancurkan rencana Allah yang indah-indah di dalam anak- anak Allah, sehingga masa depannya rusak sama sekali.

Ada seorang penderita AIDS yang bertobat sungguh-sungguh, tetapi Tuhan membiarkannya mati sebab waktu dan kesem patannya sudah diobral habis dalam nafsu-nafsu dosanya.

Meskipun ia mati, dosanya sudah diampuni dan jiwanya selamat. Kalau waktunya masih ada, Tuhan akan dan sanggup menyem buhkan sekalipun dari maut (1Pet 2:24).

Bertobatlah dan percayalah kepada Tuhan sebelum habis waktu dan kesempatan saudara. Bawa semua luka-luka dan kerusakan hidup saudara kepada Tuhan, ia penuh kasih dan pengampunan, asalkan kita mau bertobat dan percaya kepada Tuhan Yesus dengan sungguh- sungguh.

Pemuda-pemudi yang sudah salah jalan, bertobatlah kepada Tuhan, percayalah kepada Tuhan Yesus, supaya jangan seluruh masa depan saudara rusak total. Bertobatlah sekarangsebelum hati saudara menjadi keras oleh tipu daya kemanisan racun dosa. Tuhan masih akan membuat suatu hidup yang baik dan Ia akan memberkati bahkan sampai kekal di Surga.Rumah tangga yang rusak, penuh kebencian, tidak dapat mengampuni satu sama lain, sudah hampir mau bercerai atau sudah bercerai, bertobatlah. Jangan terus dengan hidup yang pahit di dalam dosa. Percayalah pada Tuhan Yesus, Dia sanggup memperbaharui hidup yang rusak. Kalau kita masih hidup, itu berarti masih ada kesempatan untuk bertobat dan mengalami kasih Allah yang luarbiasa!

Anak terhilang pulanglah…

Percayalah akan Tuhan Yesus, maka Tuhan akan mengubah hidup kita menjadi baru, bebas dari dosa dan nafsu-nafsunya, lalu Tuhan akan membangun kembali hidup kita  di atas puing-puing yang berserakkan ini. Sesudah percaya, datanglah ke Gereja yang benar, yang melepaskan orang dari dosa dan mengajarkan segenap kebenaran Allah.

Bergabunglah dengan orang-orang yang sudah dilepaskan oleh Tuhan Yesus supaya saling menguatkan dan hidup ini akan menjadi bahagia!

Saudara yang sunggug-sungguh mau percaya kepada Tuhan Yesus, berdoalah dengan segenap hati sebagai berikut:

Tuhan Yesus, saya orang berdosa. Engkau mengenal hidupku ini. Sekarang saya percaya kepadaMu. Saya minta ampun, ampuni dan lepaskanlah saya dari semua ikatan dosa ini. Saya percaya bahwa sementara saya berdoa ini Engkau memberikan kekuatan baru padaku.

Sekarang saya bebas dari semua dosaku dan menjadi anak Allah di dalam Tuhan Yesus. Mulai sekarang saya akan bebas dan  bahagia di dalam Tuhan, saya dan seluruh keluarga saya. Terimakasih Tuhan Yesus. Saya berdoa di dalam nama Tuhan Yesus Kristus. Amin.

Sumber: Website Tulang Elisa oleh dr. Jusuf Bidjak Saleh

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: