Beranda > Fundamental, RENUNGAN > KRISTEN ARTINYA PENGIKUT KRISTUS

KRISTEN ARTINYA PENGIKUT KRISTUS


Dr. Suhento Liauw, Th.D

Dr. Suhento Liauw, Th.D

Pada tahun  1995,  ketika  GRAPHE berdiri, GRAPHE segera  dengan tegas mengumandangkan kebenaran alkitabiah  melalui berbagai  sarana.  Semangat GRAPHE  memberitakan  Injil  dan  memaparkan  kebenaran  bukan  hanya menggetarkan  iblis  namun  juga  menggoncang  rasa  percaya  diri  pemimpin gereja-gereja  di sekitarnya. Pemimpin  gereja  yang  ketakutan anggotanya akan meninggalkan gerejanya karena doktrinnya yang salah, mengeluarkan  pernyataan,  “orang  yang pergi  ke  GRAPHE  adalah  pengikut Suhento Liauw,  sedangkan  yang  tinggal adalah  pengikut  Tuhan.”  Sekilas  terdengar sangat hebat dan benar sehingga anggotanya  yang  bodoh  tentu  akan  tetap  tinggal  sebagai  tindakan  keputusannya  untuk  menjadi  pengikut  Tuhan. Mereka  pasti  akan  berpikir,  daripada  jadi pengikut  Suhento  Liauw,  tentu  lebih benar  untuk  menjadi  pengikut  Tuhan.

Pada  Zaman  Sekarang  Tidak  Ada Pengikut  Langsung  Yesus  Kristus
Para  Rasul  dan  sekitar  120  orang murid adalah pengikut langsung  Tuhan Yesus.  Ketika  para  Rasul  mencari seorang  untuk  menggantikan  posisi Yudas,  mereka  menetapkan  syarat bahwa  orang  tersebut  adalah  orang yang  senantiasa  bersama  dengan mereka  sejak  pembaptisan  Yohanes.  Artinya  orang  tersebut  bersama-sama dengan  mereka secara  langsung  menjadi  pengikut  Yesus  Kristus.  Mereka semua  adalah  saksi  mata  atas  segala sesuatu  yang  diperbuat  oleh  Yesus Kristus.

Rasul Paulus, yang  tadinya  bernama  Saulus,  dipanggil  langsung  oleh Yesus Kristus dan diajar langsung  oleh Yesus Kristus. Rasul Paulus tidak diajar oleh para Rasul yang menjadi pengikut langsung  Yesus  Kristus. Ia  dipanggil langsung  oleh Yesus Kristus dan diajar langsung  serta  diutus  langsung  oleh Yesus  Kristus.  Itulah  sebabnya  dalam pembukaan  suratnya  ia  selalu  berkata bahwa  Ia  adalah  Rasul  Yesus  Kristus.

Setelah  kepulangan  Kristus  ke Sorga,  para  Rasul  berpencar  memberitakan  Injil,  dan  memberi  kesaksian tentang  Yesus  Kristus  yang  telah  mati bagi  dosa  manusia,  dan  telah  bangkit serta  telah  kembali  ke  Sorga.  Mereka adalah saksi  mata atas semua  peristiwa tersebut.  Mereka  adalah  utusan  langsung  Yesus  Kristus,  itulah  sebabnya mereka  menyandang  nama  Rasul Yesus  Kristus.

Setelah  Yesus  Kristus  kembali  ke Sorga, hanya Rasul Paulus yang dipilih langsung,  diajar  langsung  serta  diutus langsung  oleh  Yesus  Kristus.  Itulah sebabnya Rasul Paulus berkata bahwa ia  adalah orang  terakhir  yang melihat Yesus  Kristus  (I  Kor.15:8).  Sesudah Rasul Paulus, tidak ada satu orang pun yang  bertemu Yesus Kristus,  atau  diutus Yesus Kristus, apalagi dibawa ke Sorga dan  lain  sebagainya.

Rasul-rasul  menyampaikan  cerita bukan berdasarkan pada ingatan mereka,  melainkan diingatkan  oleh  Roh Kudus  (Yoh.14:26).  Dan semua  pengajaran  mereka  adalah  pengajaran  yang diberikan  Tuhan  kepada  mereka melalui pewahyuan (Ef. 3). Dan Tuhan menggaransi  pengajaran  para  Rasul  adalah pengajaranNya  melalui  memberikan kepada mereka karunia melakukan mujizat.  Itulah  sebabnya  karunia  melakukan  mujizat  adalah  karunia  khusus Rasul  (II Kor.12:12),  dan  yang  bukan Rasul  sudah  pasti  tidak  diberikan karunia  melakukan  mujizat.

Selain  bersaksi  secara  lisan,  para  Rasul  digerakkan  untuk  menuliskan sebagian  pengajaran  mereka.  Yang mereka  sampaikan  secara  lisan  tentu jauh  lebih  banyak  dari  yang  tertulis. Firman  tertulis  adalah  yang  Tuhan ilhamkan  kepada mereka agar tersimpan  dan  menjadi  standar  kebenaran kekal  sepanjang  masa. Rasul Paulus memberitakan Injil  di Asia  Kecil,  Petrus  di Palestina,  dan menurut  tradisi  Thomas  sampai  ke India. Mereka menyampaikan kesaksi-an  mereka sesuai  yang  mereka dengar dan  lihat.  Tentu  tidak  ada  lagi  orang yang  langsung  mengikuti Kristus  Yesus melainkan  semua  orang  selanjutnya adalah  mengikuti  utusan  Yesus  Kristus, yaitu  para  Rasul  Kristus.

Mengikut  Orang  Yang Mengikut  Kristus
Ketika  Rasul  Paulus  memberitakan  Injil  di  Asia  Kecil  dan  Yunani,  ia  menyampaikan  semua  yang  diberitahukan oleh Yesus Kristus. Tidak ada satu pun  orang  di Yunani,  atau  di  Makedonia,  yang  langsung  menjadi  pengikut Yesus Kristus, tanpa melalui mengikuti Rasul  Paulus.  Rasul  Paulus  sadar akan  hal  itu  oleh  sebab  itu  kepada jemaat  di Korintus ia  menulis, “Jadilah pengikutku,  sama  seperti  aku  juga menjadi  pengikut  Kristus.”  (1  Kor.  11:1).

Orang-orang  di  Palestina  atau  di Babilon  yang  mendengarkan  kesaksian  dan  pengajaran  Petrus,  akan  menjadi  pengikut  Petrus  sama  seperti  Petrus  menjadi pengikut Kristus. Demikian  juga  dengan  orang-orang  di  India yang  mendengarkan  kesaksian  dan pengajaran  Thomas. Sambil  para  Rasul  bersaksi  dan mengajar,  Tuhan  mengilhami  mereka menulis  agar  murid-murid  berikut  memiliki standar kesaksian dan pengajaran.  Sebab  jika  sebuah  kesaksian  dan pengajaran  diestafetkan  secara  lisan dengan  mata  rantai  yang  terlalu  panjang,  maka  pasti  akan  terjadi  pengurangan  atau  penambahan.  Bahkan setelah  memiliki  firman  yang  tertulis, pun  masih  ada  kemungkinan  terjadi  penyimpangan  penafsiran  atau  penambahan  firman.

Ketika  proses  pewahyuan  dan pengilhaman sampai pada kitab Wahyu pasal terakhir ayat terakhir, dan kepada Rasul terakhir, yaitu Yohanes, maka Tuhan tidak  menambahkan wahyu lagi. Selanjutnya proses pemuridan dilaksanakan  berdasarkan  pada  wahyu  yang  telah  tertulis.  Pengajaran murid-murid  berikut  tidak  boleh menyimpang  dari  pengajaran  para  Rasul yang  telah  mereka  tuliskan.  Seandainya  tulisan  para  Rasul  dan para Nabi,  yaitu  Alkitab,  jatuh  ke  tangan seseorang,  dan  setelah  membacanya orang tersebut menjadi percaya, toh ia bukan  pengikut  langsung  Yesus  Kristus,  melainkan pengikut Yesus Kristus melalui  tulisan  Rasul-rasul, artinya  ia sesungguhnya  adalah  pengikut  para Rasul.  Namun  yang  demikian  jarang sekali bahkan hampir tidak ada. Bagaimana mungkin ada orang yang percaya  tanpa  orang  lain  terlibat,  karena orang tersebut  tetap  perlu dibaptiskan oleh seseorang. Ia perlu mendapatkan gereja atau menyurati pemimpin sebuah  gereja  untuk membaptis  dirinya.

Pengikut  Kristus  Setelah Zaman  Rasul-rasul
Setelah  semua  Rasul  pulang  ke Sorga,  maka  pemuridan  selanjutnya dilaksanakan  oleh  murid  langsung  para Rasul. Kita bisa membaca nama sebagian  mereka dari  surat  para  Rasul. Dan dalam  sejarah  awal  kekristenan juga bisa  kita  dapatkan  nama-nama  mereka.  Selain  Timotius,  Titus,  Lukas  dan lain-lain,  kita  dapatkan Polycarpus, Irenius  dan  masih  banyak  nama  lain  lagi. Orang-orang  yang  diselamatkan oleh  Timotius  adalah  pengikut  Timotius,  yang  adalah  seorang  pengikut Rasul  Paulus,  dan  seorang  pengikut Kristus.  Karena  orang tersebut  tahu kebenaran  dari  Timotius,  tentu  tidak benar jika orang tersebut berkata bahwa ia bukan pengikut Timotius melainkan ia  pengikut Paulus, atau bahkan ia berkata  bahwa  ia  pengikut  Yesus Kristus. Benar sekali bahwa ia  seorang pengikut Yesus Kristus melalui mengikuti  Timotius  yang  adalah  seorang pengikut  Rasul Paulus  yang  adalah seorang  pengikut  setia  Yesus  Kristus.

Setelah  ratusan  bahkan  ribuan tahun,  jenjang  murid-murid  telah  berpuluh-puluh  generasi,  proses pemuridan menjadi  lebih  kompleks.  Misalnya Nestorius, seorang  rahib  yang  membe-ritakan  Injil  ke  semenanjung  Jazirah Arab  menghasilkan  kekristenan  yang disebut  Nestorian.  Salah  satu  doktrin sesat  yang  diajarkan  oleh Nestorius ialah  unitarianisme,  yaitu  penolakan ketritunggalan  Allah.  Keluarga  Muhammad hampir  semuanya adalah  anggota gereja  Nestorian  yang  tidak  percaya pada doktrin tritunggal. Mereka menjadi murid Kristus melalui menjadi murid Nestorius  yang  sesat. Pada  zaman  kejayaan  Katholik, dibangun  banyak  biara  dengan pemimpin-pemimpin biara mereka. Sekalipun pengajaran  mereka  disatukan  secara paksa, toh ada perbedaan pengajaran dan  kebijaksanaan  antara  rahib  biara Agustinus  dengan  yang  lain.

Di  tengah-tengah  kekejaman  Katholik  bangkit  pemimpin  kaum  anabaptis  seperti  Paulisian,  Waldensis, dan diabad pertengahan ada Michael Sattler,  Menno Simon dan  lain-lain.  Semua pemimpin sesudah Rasul memegang Alkitab  di  tangan  dan  mengajar kepada  pengikut-pengikut  mereka untuk menaati Yesus Kristus. Jadi, ada kaum anabaptis  yang  menjadi  murid Yesus  Kristus  melalui  Michael  Sattler, atau melalui Menno Simon. Dan setelah Martin Luther protes, banyak orang Katholik  yang  menjadi  pengikutnya.

Jika  kita  persempit  pengamatan kita  ke  dalam  lingkup  kekristenan  Indonesia, maka sulit untuk menyangkal bahwa  semua  jemaat  HKBP sesungguhnya  adalah  pengikut  Nomensen. Mungkin ada yang membantah sambil berkata  bahwa  ia  bukan pengikut Nomensen  melainkan  pengikut  Yesus Kristus.  Tetapi  jika  direnungkan dengan tenang  dan  sabar maka  sulit  untuk membantah  bahwa  mereka  adalah pengikut  Kristus melalui Nomensen. Atau kalau saat sekarang sebenarnya lebih  tepat  untuk  mengatakan  bahwa mereka  mengikuti  Gembala  gereja lokal  mereka dan  Gembala gereja  lokal mereka  adalah  pengikut  Nomensen. Semua  gereja  yang bermerek Reformed  dan  Presbyterian  adalah pengikut  John  Calvin, karena  Calvinlah pendiri  pertama  gereja dengan  nama Refromed atau Presbyterian. Bisa saja ada pemimpin gereja Reformed tertentu  yang  bersikeras berkata  bahwa mereka bukan  pengikut  Calvin. Tetapi orang  akan  sangat  heran  alasan mereka  memakai  nama Reformed. Sesungguhnya anggota jemaat  gereja Reformed  adalah  pengikut  Gembala mereka, dan Gembala mereka adalah pengikut  Calvin. Dua contoh  di  atas  kiranya  cukup untuk  menghantar  pembaca  mengerti bahwa di  zaman  sekarang  tidak  ada orang yang langsung mengikuti Tuhan Yesus tanpa ada pengaruh dari manusia  lain.

Pengikut  Membabi  Buta  Atau Pengikut  Dengan  Melek
Menjadi pengikut seseorang tentu sama sekali tidak salah karena seperti kata  Rasul  Paulus,  “Jadilah  pengikutku,  sama  seperti  aku  juga  menjadi pengikut  Kristus.  (1  Kor.  11:1).  Tidak mungkin  bagi  orang  Korintus  untuk tidak  menjadi pengikut Paulus melainkan  ingin  langsung  menjadi  pengikut Kristus.  Mereka  tahu  tentang  Kristus dari  Rasul  Paulus,  dan  menerima  pengajaran  doktrinal  dari  Rasul  Paulus juga.

Tetapi   ada  perbedaan  antara mengikuti seseorang secara membabi buta  dengan  secara  melek.  Mengikuti secara membabi buta itu artinya tanpa berpikir  sama  sekali.  Bahkan  ada pengikut  yang  sekalipun  menyadari mentornya  salah  toh  masih  tetap ikut terus. Seorang  teman  yang  dulu  adalah anggota  bahkan  pelayan  Kemah  Injil, setelah  mendapat  support  akhirnya bergabung  ke  gereja  Presbyterian. Saya bertanya kepadanya apakah dia sekarang  sudah  setuju  pembaptisan bayi,  dia  terdiam.  Ternyata  banyak orang  sesungguhnya  bukan  pengikut Paulus  atau  Tuhan  Yesus  melainkan pengikut  sponsornya.

Pengikut membabi  buta  biasanya adalah pengikut sejak lahir.  Ada orang yang  telah  dilahirkan  di  gereja  Reformed atau Presbyterian. Mereka secara membabi  buta  mengaminkan  bahwa orang sudah dipilih masuk Sorga atau Neraka sejak  dunia  belum  dijadikan. Ada  yang  dilahirkan  oleh  orang  tua yang  bergereja  di  Protestan  atau Lutheran. Mereka  tanpa  banyak berpikir  melainkan  setuju  saja  pada pembaptisan  bayi  dan  penyatuan gereja  dengan negara.  Ada  yang dilahirkan  oleh  orang  tua  yang  bergereja  di  Katholik,  dan  dari  kecil  sudah berdoa  kepada Maria.  Mereka  tidak berpikir  bahwa  Maria  adalah  manusia yang dipakai oleh  Allah untuk mengha-dirkan Juruselamat,  dan  Maria  pun harus  percaya  kepada  Yesus  Kristus untuk  memperoleh  pengampunan atas dosa-dosanya.

Sekali  lagi,  tidak  ada  salahnya menjadi  pengikut  seseorang.  Tetapi Tuhan tidak mau kita menjadi pengikut yang  membabi  buta.  Tuhan  mau  kita menjadi pengikut  orang  yang  sungguh-sungguh  mengikuti  Dia.

Itulah  sebabnya  Tuhan  menyiapkan kita sebuah kitab tertulis  yang dapat  diamati  baik  oleh  yang  mengajar maupun  yang  diajar.  Ibarat  sebuah peta jalan,  yang diamati oleh baik supir maupun penumpangnya. Semua yang ada  di  dalam  mobil  adalah  pengikut sang  supir,  tetapi  di  tangan  penumpang juga ada peta jalan sehingga jika supir sudah  menyimpang,  maka  penumpang harus  protes.  Itulah  fungsi  Alkitab  di tangan  kita  masing masing.  Gereja Katholik  tidak  menganjurkan  umatnya memegang  Alkitab  dan  memeriksa Alkitab  melainkan menggantikannya dengan  buku  doa  Madabakti.  Dan banyak  pemimpin  gereja  Protestan, Injili, Kharismatik, serta berbagai sekte tidak  merangsang  jemaat  mereka untuk  rajin  memeriksa  Alkitab.  Sikap demikian  tentu akan  menyuburkan pengikut  membabi  buta.

Yang  Dilakukan  GRAPHE  18  Tahun
Dr.  Suhento  Liauw  pulang  dari  USA setelah  mendapatkan  pengajaran  yang sungguh-sungguh  menyentaknya. Apakah Dr.  Liauw pengikut para dosen di  TBTS  di  Virginia?  Tentu  bisa  dikatakan  benar,  tetapi  Dr.Liauw  bukan pengikut  yang  membabi  buta.  Sikap sebagai pengikut melek menyebabkan adanya  poin-poin  pengajaran  yang disetujui  dan  yang  tidak  disetujui. Misalnya  mengenai  once  saved always saved (OSAS) yang calvinistik, hanya  dua  jabatan  gereja  yaitu  Gembala  dan  Diaken,  saat  dimulainya zaman gereja, sistem penggajian yang aneka ragam, sistem pentahbisan dan pengutusan,  adalah  di  antara  hal-hal yang  dipikirkan  ulang  oleh  Dr.  Liauw. Dan  perbedaan-perbedaan  tersebut telah  didiskusikan dengan para dosen di TBTS, bukan membangkangi mereka  secara  diam-diam.

Ketika memulai pelayanan di Indonesia,  awalnya  Dr.  Liauw  bergabung dengan GBII yang telah ada di Indonesia.  Tetapi  sekitar  tahun  1998,  karena perbedaan  doktrin  tersebut  terpaksa harus  memisahkan  diri  dan  menjadi GBIA  (Gereja  Baptis Independen Alkitabiah).  Dan  STT  GRAPHE  berubah menjadi  Graphe International  Theological  Seminary  (GITS). Melalui pengajaran di kelas,  buletin,  buku-buku, seminar,  dan lain  sebagainya,  mahasiswa diajar  untuk  menjadi  pengikut  yang  melek,  intelek,  dan kredibel  dalam  meneruskan pengajaran  (doktrin)  yang  diajarkan  kepada mereka.

Bukan  hanya  mahasiswa  diberi kebebasan untuk belajar dan bersikap, bahkan  anggota  jemaat  Graphe pun selalu  diserukan,  jika  mereka  mendapatkan  gereja  lain  yang  mengajarkan doktrin  yang  lebih  benar dari  Graphe, silakan  pindah  ke  gereja  tersebut.  Dr. Liauw memiliki motivasi untuk mengajarkan  pengajaran  yang  paling  alkitabiah,  agar setiap  orang yang  menjadi pengikutnya  akan  mendapatkan  bahwa  dirinya  benar-benar  adalah juga pengikut Tuhan Yesus Kristus. Dan jika mahasiswanya atau anggota jemaatnya merasa  pengajarannya  tidak  sesuai  dengan  Alkitab,  mereka  tentu bebas  untuk  bersikap.  Sejak  Graphe berdiri  telah  dibiasakan  adanya  acara tanya-jawab  setiap  kali  sesudah  kebaktian.  Semua itu  adalah  karena  motivasi  utama  berdirinya Graphe bukan sekedar  menghimpun orang  melainkan  untuk  menuntun setiap  orang  menjadi  pengikut  Yesus  Kristus.

Graphe tidak  mengharapkan apalagi  mengarahkan  mahasiswa  dan anggota  jemaatnya  untuk  menjadi pengikut  yang  membabi buta.  Graphe mengajarkan  semua  mahasiswa  dan anggota  jemaatnya  untuk  menjadi pengikut  yang  melek,  yang  sanggup menjelaskan  kepada  siapa  saja  komposisi  imannya. Agar  setiap  mahasiswa  dan  anggota  jemaat  sanggup  menjelaskan komposisi iman yang mereka percayai dan yang  akan mereka ajarkan kepada orang lain,  maka sifat penyampaian di kelas dilakukan dengan suasana yang memberi kesempatan bagi mahasiswa untuk bertanya. Bahkan dalam semua pelajaran selalu ditampilkan pengajaran lain sebagai perbandingan. Setelah mengikuti pelajaran satu tahun, mahasiswa  dianggap  sudah  mendapatkan gambaran  perbedaan  ajaran  (doktrin) yang  disampaikan  di  Graphe  dengan ajaran (doktrin)  yang diyakini sebelumnya.  Mahasiswa  biasanya  diberi  kesempatan  untuk  mengekspresikan sikapnya terhadap doktrin yang diajarkan  oleh  Graphe. Kepada setiap orang yang menerima  pengajaran  dari  tamatan  GITS, tentu  juga  diperlakukan  sikap  yang sama.  Jangan  ada orang yang  menjadi pengikut  alumni  GITS secara  membabi buta,  melainkan jadilah  pengikut  yang melek. Bahkan bukan hanya terhadap alumni GITS saja, melainkan terhadap siapapun  seseorang  harus  menjadi pengikut  yang  melek.

Di tangan kita masing-masing ada Alkitab,  peta  kebenaran  dari  Allah. Pembaca  tidak  boleh  membiarkan supir  memacu  mobil  sekehendaknya keluar  dari  peta  jalan  yang  ada.  Jangan sampai pembaca mengikuti pemimpin yang  berkata  bahwa  ia  mendapatkan peta  lain  selain Alkitab.  Joseph  Smith berkata  bahwa  ia  mendapatkan  peta lain  (kitab  Mormon).  Begitu  juga dengan  Ellen  White  (dapat  penglihatan), Wiliam Seymour dan juga  Demos Shakarian  (dapat  penglihatan),  yaitu petunjuk-petunjuk  yang  di  luar  Alkitab. Pembaca  tidak  perlu  malu  untuk mengaku sebagai  pengikut seseorang, karena  pada  zaman  sekarang  tidak ada  orang  yang  langsung  mengikuti Yesus  Kristus,  atau  pengikut  Rasul Paulus.  Namun  yang  terpenting  ialah bahwa  orang  yang  Anda  ikuti  itu  adalah orang  yang  sungguh-sungguh  mengikuti  Kristus.  Jika  ia  sungguh-sungguh mengikuti  Kristus,  dan  setelah  Anda menghidupkan akal  sehat,  Anda  dapatkan  bahwa  pengajarannya  benar-benar  alkitabiah,  Anda  boleh  bangga menjadi pengikutnya. Terlebih lagi  jika yang  bersangkutan  juga  menjalani hidup  yang  kudus  dan  yang  patut diteladani.  Kristen  itu  artinya  pengikut Kristus.  Semua  orang  Kristen  bahkan dari  denominasi  yang  sudah  sangat sesat  pun  berkata  bahwa  ia  pengikut Kristus.  Berarti  yang  penting  malah, pengikut  Kristus  yang  melalui  ikut siapa?  ***

Sumber: Dr. Suhento Liauw dalam Jurnal Teologi PEDANG ROH Edisi 79 April-Juni 2014.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: