Beranda > PESONA ALKITAB > Berebut Mayat Musa

Berebut Mayat Musa


Berebut Mayat Musa:

Studi Biblika atas Yudas 9

Hali Daniel Lie, M.Th.

“Tetapi penghulu malaikat, Mikhael, ketika dalam suatu perselisihan bertengkar dengan Iblis mengenai mayat Musa, tidak berani menghakimi Iblis itu dengan kata-kata hujatan, tetapi berkata: ‘Kiranya Tuhan menghardik engkau!’”

Pendahuluan

Yudas merupakan salah satu di antara beberapa kitab terpendek di dalam kanon Perjanjian Baru. Begitu pendeknya, surat Yudas hanya terdiri dari satu pasal sehingga setiap kali orang-orang Kristen mengutip kalimat darinya tidak perlu menyebutkan pasalnya. Langsung saja menyebutkan Yudas ayat sekian; tanpa memerlukan alamat pasal!

Secara umum, dapat dikatakan isinya mudah untuk dipahami. Setelah membaca perlahan-lahan satu kali saja, kita sudah bisa memahami pesan yang hendak disampaikan oleh surat ini. Pesan utama kitab Yudas membicarakan tentang nabi-nabi palsu atau guru-guru palsu yang muncul di dalam gereja pada zaman itu. Orang-orang Kristen yang setia diperingatkan untuk berwaspada terhadap para pengajar palsu tersebut yang sudah mulai menyusup ke dalam gereja.

Akan tetapi, walaupun kitab ini pendek saja dan pesannya sudah jelas, ada juga bagian di dalamnya yang menimbulkan tanda Tanya besar. Yang acapkali membuat bingung para pembaca ialah pada ayat 9. Ayat ini memberitahukan kepada pembaca satu data historis bahwa suatu kali Mikhael pernah bertengkar dengan Iblis dalam memperebutkan mayat Musa. Di dalam seluruh Alkitab, PL & PB, kita tidak pernah menemukan informasi tentang pertengkaran Mikhael dengan Iblis mempersoalkan mayat Musa, kecuali catatan di dalam Yudas 9 ini.

Para pembaca Alkitab barangkali menjadi bertanya-tanya: Sungguhkah Mikhael pernah bertengkar dengan Iblis? Bukankah kematian Musa tidak diketahui dan mayatnya pun tidak diketemukan? Kenapa kedua oknum itu sampai harus memperebutkan mayat Musa? Pelajaran rohani apakah yang bisa kita petik lewat peristiwa tersebut? Guna memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan di atas, artikel ini akan dibagi ke dalam tiga bagian. Pada bagian pertama, kita akan mengadakan studi biblika atas nas Yudas 9. Selanjutnya pada bagian kedua akan disinggung sebuah kitab non-kanonik berjudul Testament of Moses yang rupa-rupanya telah dijadikan sebagai bahan acuan dari surat Yudas. Pada akhirnya di bagian ketiga kita akan menarik pelajaran berharga dari ayat ini sebagai aplikasinya untuk kehidupan kita pada masa kini.

Surat Yudas Ayat 9

Guna mengupayakan terjemahan yang sedapat-dapatnya mendekati naskah asli dari teks ini maka terlebih dahulu kita akan mencermati manuskrip bahasa Yunani dari Yudas 9 sebagaimana yang telah disajikan di dalam NA27 dan UBS4 yang berbunyi sebagai berikut:

~O de. Micah.l o` avrca,ggeloj( o[te tw/| diabo,lw| diakrino,menoj diele,geto peri. tou/ Mwu?se,wj sw,matoj( ouvk evto,lmhsen kri,sin evpenegkei/n blasfhmi,aj avlla. ei=pen\ evpitimh,sai soi ku,riojÅ

Mencermati catatan apparatus-nya, ayat ini sama sekali tidak memiliki persoalan ditinjau dari sudut pandang kritik teks. Oleh karena faktor itu kita bisa langsung menyajikan terjemahannya.

Tetapi Mikhael, penghulu malaikat, ketika dalam suatu perselisihan bertengkar dengan si jahat [Iblis] mengenai tubuh Musa, tidak berani menghakimi [Iblis itu] dengan kata-kata hujatan, tetapi berkata: ‘Kiranya Tuhan menghardik engkau!’

Secara esensial, sajian terjemahan di atas tidak memiliki perbedaan yang berarti dengan terjemahan LAI.

Melalui surat Yudas 9 ini kita bisa mendapatkan beberapa keterangan yang berharga. Pada suatu kali rupa-rupanya Mikhael pernah bertengkar dengan Iblis. Pertengkaran mereka adalah berkisar di seputar mayat Musa. Dalam pertengkaran tersebut Mikhael tidak berani mengeluarkan kata-kata hujat untuk menghakimi Iblis. Pada akhirnya Mikhael menyerahkan persoalan tersebut kepada kedaulatan Tuhan. Biarlah Tuhan sendiri yang menghakimi dan menghardik Iblis.

Setelah membaca catatan Yudas ini, orang-orang Kristen tentu akan bertanya-tanya: Sungguhkah Mikhael pernah bertengkar dengan Iblis mengenai mayat Musa? Apakah Yudas melihat sendiri kejadian itu? Atau Siapakah yang menyaksikan peristiwa tersebut sehingga dapat memberitahukannya kepada Yudas? Pertanyaan-pertanyaan ini acapkali membingungkan orang-orang Kristen.

Di dalam Alkitab, catatan mengenai akhir hayat dan wafatnya Musa dapat kita baca di dalam kitab Ulangan 34. Beliau meninggal dunia di Tanah Moab pada usia 120 tahun dalam kondisi fisik yang masih sehat walafiat (ayat 5–8). Mayat Musa dikuburkan oleh Tuhan sendiri. Tiada seorang pun dari antara orang-orang Israel yang mengetahui di mana kubur Musa.

Menanggapi persoalan itu, penafsir-penafsir kitab Yudas berusaha mencari jawab. Melalui penelitian naskah-naskah kuno, para penafsir mendapati satu petunjuk. Rupanya orang-orang Yahudi mempunyai sebuah kitab yang diberi judul Testament of Moses atau Assumption of Moses. Menurut mereka, Yudas memakai data di dalam naskah kuno tersebut sebagai bahan acuan bagi tulisannya mengenai ayat 9 ini.

Jikalau demikian halnya maka sekarang kita sudah menemukan seberkas titik terang. Sepatutnyalah kita membuka dan memeriksa apa yang menjadi bahan acuan Yudas tersebut. Kita akan mencoba menggalinya untuk melihat petunjuk-petunjuk apa yang bisa kita ketemukan di dalamnya.

Kitab Testament of Moses

Di samping 39 kitab PL & 27 kitab PB, sejarah Yahudi dan sejarah gereja masih mewariskan sejumlah besar kitab kuno bagi kita. Kitab-kitab ini lazim disebut sebagai apokrifa atau pseudepigrafa. Selain tertulis dalam bahasa aslinya masing-masing, hampir semua kitab kuno tersebut telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Dari perspektif iman Kristen, khususnya bibliologi, kita mengkategorikannya sebagai kitab-kitab nonkanonik atau ekstrakanonik.

Dari daftar kitab-kitab apokrifa atau pseudepigrafa kita mendapati satu kitab yang diberi judul Testament of Moses atau Assumption of Moses. Para penafsir sepakat bahwa Yudas memakai bahan acuan dari kitab ini ketika menulis ayat 9. Keyakinan ini dipertegaskan dengan kesaksian bapa-bapa gereja seperti Origen, Klemens dari Aleksandria dan Didimus dari Aleksandria di dalam tulisan mereka.

Para arkeolog telah menemukan kitab tersebut dalam pekerjaan penggalian mereka. Adapun isi kitab Testament of Moses atau Assumption of Moses ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Meskipun demikian, amat patut disayangkan, bagian yang mencatat data yang berhubungan dengan Yudas 9 sudah tidak ada lagi. Bagian itu telah rusak sewaktu para arkeolog menemukannya.

Akan tetapi, walaupun sudah rusak, para pakar teks kuno telah melakukan usaha-usaha rekonstruksi atas bagian tersebut. Berikut ini akan dikutipkan salah satu hasil rekonstruksinya:

When Moses died on the mountain, Michael was sent to remove the body. When the devil slandered Moses and proclaimed him a murderer because he smote the Egyptian, the angel, not tolerating the slander against him, said to the devil, “May God rebuke you!”

Hasil rekonstruksi ini memberitahukan kepada kita bahwa sewaktu Mikhael hendak menguburkan mayat Musa, Iblis datang dan mengajukan dakwaan. Tentulah Allah sendirilah yang telah memberikan perintah kepada Mikhael untuk menguburkan mayat Musa. Iblis menentang keputusan ini dengan mengajukan dakwaan: “Musa adalah seorang pembunuh. Dia telah membunuh seorang Mesir lalu menyembunyikan mayatnya di dalam pasir.” Perbuatan Musa sampai melakukan tindakan pembunuhan terhadap seorang Mesir dikarenakan orang Mesir itu telah menganiaya seorang Israel. Kejadian itu tercatat di dalam Kel 2:11–15. Dengan alasan tersebutlah maka Iblis berani mendakwa Musa.

Jelas sekali bahwa catatan Yudas selaras dengan dengan data hasil rekonstruksi tersebut. Sewaktu menuliskan ayat 9 Yudas telah melakukan pengutipan secara bebas dari kitab itu. Setelah mempelajari hasil rekonstruksi atas The Testament of Moses atau The Assumption of Moses maka Yudas 9 memiliki latar belakang sumber tertulis yang dapat dipertanggungjawabkan, paling tidak dari sudut historisitasnya.

Aplikasi dari Yudas 9

Walaupun begitu, tidak berarti bahwa kitab The Testament of Moses atau The Assumption of Moses diinspirasikan oleh Roh Kudus. Meskipun kitab kuno tersebut bernilai untuk dikaji, dari persfektif iman Kristen, bagaimanapun juga kitab kuno tersebut tetaplah sebuah kitab ekstrakanonik atau nonkanonik. Penting untuk ditegaskan di sini bahwa:

Such usage in no way suggests that the quotations, or the books from which they were taken, are divinely inspired. It only means that the Bibliecal author found the quotations to be a helpful confirmation, clarification or illustration.

Yudas memakai bahan acuan itu sebagai suatu konfirmasi, klarifikasi atau ilustrasi bagi pesan kebenaran firman Tuhan yang sedang disampaikannya. Perlu digarisbawahi di sini bahwa bukan kitab The Testament of Moses atau The Assumption of Moses yang berotoritas firman Tuhan, melainkan surat Yudaslah yang memiliki otoritas firman Tuhan.

Lantas pesan firman Tuhan apakah yang sedang disampaikan kepada kita melalui kejadian pertengkaran antara Mikhael dengan Iblis tersebut? Tampak bahwa penting bagi Yudas untuk mencantumkan kalimat yang diucapkan oleh penghulu malaikat, Mikhael. Di sini Yudas sedang mengajak pembacanya untuk menaruh perhatian kepada perkataan Mikhael yang dikutipnya: “Kiranya Tuhan menghardik engkau!”

Perkataan Mikhael dalam Yudas 9 ini senada dengan apa yang tercatat di dalam PL yakni Zakharia 3:2. Apabila Yudas 9 dipadukan dengan Ulangan 34:5–8 lantas dikombinasikan pula dengan hasil rekonstruksi dari kitab The Testament of Moses atau The Assumption of Moses kemudian dibandingkan dengan kisah di dalam Zakharia 3 maka kita akan mendapati dua kejadian yang berbeda namun yang memiliki keserupaan yang tak dapat dibantah. Di dalam Za 3:2 Iblis mendakwa Imam Besar Yosua sementara di dalam Yud 9 Iblis mendakwa Musa. Pada kedua kejadian tersebut malaikat Tuhan telah diperintahkan untuk menyambut & melayani Imam Besar Yosua dan Musa. Sewaktu sedang menunaikan tugas yang dipercayakan kepadanya, malaikat Tuhan harus menghadapi penentangan dari Iblis.

Hal terpenting untuk diperhatikan di dalam dua kejadian tersebut ialah sikap malaikat Tuhan atau lebih tepatnya reaksi dari malaikat Tuhan. Di dalam kitab Zakharia, malaikat Tuhan menegur Iblis sampai dua kali: “Tuhan kiranya menghardik engkau.” Di dalam kitab Yudas, penghulu malaikat menlontarkan pernyataan yang sama: “Kiranya Tuhan menghardik engkau,” kepada Iblis. Mikhael menyerahkan persoalan itu kepada Tuhan, biarlah Tuhan sendiri yang menghardik Iblis.

Ayat 8, 9 & 10 dalam kitab Yudas sedang membicarakan satu topik. Ayat 9 merupakan contoh yang diangkat Yudas. Surat Yudas membicarakan orang-orang yang menyusup ke dalam jemaat. Mereka tidak lain adalah nabi-nabi palsu atau guru-guru palsu. Dalam ketiga ayat tersebut mereka dinyatakan telah menghina kekuasaan Allah, menghujat segala yang mulia di surga (ayat 8). Mikhael, sebagai penghulu malaikat, yang notabene mempunyai jabatan tinggi & kedudukan mulia di hadapan Allah, tidak berani sembarangan berbicara sewaktu berhadapan dengan Iblis dengan kejahatannya mendakwa Musa (ayat 9). Sebaliknya, guru-guru palsu itu terlalu arogan sampai menghujat yang mereka tidak ketahui (ayat 10). Bahkan Mikhael pun tidak berani menghardik Iblis, lantas siapakah guru-guru palsu tersebut sehingga mereka berani sembarangan melontarkan kata-kata hujatan?

Belajar melalui kejadian Mikhael yang berhadapan dengan Iblis, kita sebagai orang-orang percaya diingatkan agar berhati-hati di dalam perkataan kita. Guru-guru palsu telah sembarangan mengeluarkan kata-kata hinaan dan hujatan, bahkan terhadap hal-hal yang tidak mereka ketahui. Kita sebagai orang-orang percaya seharuslah jangan terjerembab ke dalam dosa dari guru-guru palsu itu. Termasuk tatkala berhadapan dengan orang-orang jahat pun,  kita hendaklah tidak mengeluarkan kata-kata hujat. Jauh lebih bijaksana apabila kita menyerahkan perkara kita kepada Allah Yang Mahakuasa, Sang Hakim Yang Adil. Dengan cara ini, niscaya kita terhindar dari mengeluarkan kata-kata hujatan. Inilah pesan aplikatif dari Yudas ayat 9.

Penutup

Jelaslah sudah bahwa isi ayat 9 dari kitab Yudas mempunyai dasar. Ayat ini memakai data yang terdapat di dalam kitab The Testament of Moses atau The Assumption of Moses. Walaupun kanon PL & kanon PB tidak memberitahukan kepada kita peristiwa pertengkaran antara penghulu malaikat dengan penghulu setan mengenai mayat Musa, Yudas memiliki sumber literatur yang dapat dipertanggungjawabkan.

Sebagai orang-orang percaya, hal terpenting yang perlu kita camkan bersama ialah bahwa kitab The Testament of Moses atau The Assumption of Moses yang dijadikan bahan acuan Yudas 9 merupakan kitab apokripa atau ekstrakanonika. Kitab-kitab apokripa atau ekstrakanonika tersebut tidak memiliki otoritas firman Allah. Surat Yudaslah yang memiliki otoritas sebagai firman Allah.

Melalui kejadian pertengkaran tersebut, biarlah kita memperhatikan ucapan dari Mikhael kepada Iblis: “Kiranya Tuhan menghardik engkau.” Nabi-nabi palsu atau guru-guru palsu sangat keterlaluan berani menghujat hal-hal mulia yang tidak mereka ketahui. Biarlah kita sebagai anak-anak Allah jangan terjerumus ke dalam dosa para nabi atau para guru palsu itu. Sebaliknya, marilah kita belajar dari penghulu malaikat, Mikhael, yang menyerahkannya kepada Tuhan, Sang Hakim Yang Adil.

*** Telah dimuat di dalam Jurnal Teologia STULOS, Volume 9 No. 2 Tahun 2010, halaman 227-234, terbitan STT Bandung.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: