Beranda > LIPUTAN ACARA > Catatan Perjalanan ke Tiongkok I: Bukan Kost, Melainkan Kontrak

Catatan Perjalanan ke Tiongkok I: Bukan Kost, Melainkan Kontrak


Telah dimuat di dalam majalah Euangelion, edisi November 2007

Catatan Perjalanan ke Tiongkok I:

Bukan Kost, Melainkan Kontrak

Puji syukur kepada Tuhan, melalui yayasan STT Bandung, tahun lalu saya beroleh kesempatan untuk belajar bahasa Mandarin ke Tiongkok. Saya berangkat bersama istri menuju kota Xian ( 西安市 ), ibukota dari propinsi Shaanxi. ( 陕西省 ) Sekolah yang kami tuju adalah Shaanxi Normal University ( 陕西师范大学 ). Kami tinggal di Xian dari akhir bulan Agustus 2006 sampai bulan Juli 2007. Hampir genap satu tahun penuh!

Setiba di kota Xian, selama tiga malam kami terlebih dahulu tinggal di sebuah gereja rumah. Dua teman orang Tiongkok membantu kami mencarikan tempat tinggal. Kami diajak melihat-lihat dua tiga rumah sebelum menentukan mana yang dikontrak. Rupanya di Tiongkok tidak tersedia rumah kost, sebagaimana yang banyak kita jumpai di Indonesia. Entahkah rumah itu besar atau kecil, yang ada adalah kontrak. Biaya kontrak dihitung perbulan namun pembayarannya haruslah pertahun.

Rumah yang kami kontrak lebih tepat disebut sebagai sebuah semi-rumah. Rumah ini terdiri dari satu kamar tidur, WC merangkap kamar mandi dan ruang dapur; tidak ada ruang tamu. Rumah ini luasnya sekitar 44 meter persegi. Biaya kontrak 560 renminbi (Yuan, sekitar Rp 700.000) perbulan ditambah dengan uang jaminan 1000 renminbi (sekitar Rp 1.250.000). Selain itu, kita masih perlu membayar biaya air ledeng, listrik dan penghangat ruangan untuk musim dingin. Rumah ini terletak di lantai tiga dengan ketinggian seluruhnya empat lantai. Ini adalah sebuah bangunan lama, paling sedikit sudah berusia 20 tahun.

Tetangga-tetangga kita bisa dikatakan cukup ramah, kurang lebih sama dengan orang-orang di Indonesia pada umumnya. Meskipun kita tinggal di sana sebagai orang asing, sepanjang kita mau bergaul dengan mereka, mereka pun bisa menerima keberadaan kita dengan ramah tamah. Tetangga-tetangga kami ada yang berprofesi sebagai guru, karyawan, buka salon, buka toko kelontong, buka rumah makan kecil dan lain-lain sebagainya.

Di Xian, sudah jarang ditemui bangunan berlantai empat. Semua bangunan berlantai empat yang masih ada pastilah bangunan lama. Hampir semua bangunan baru sedikitnya berlantai tujuh tanpa lift. Apartemen-apartemen bertebaran di mana-mana. Baik di Xian maupun di ibukota-ibukota propinsi lainnya di Tiongkok sudah sulit sekali ditemukan bangunan berlantai satu atau berlantai dua. Kalaupun ada itu tentulah di kawasan elit yang tentu mahal sekali harganya. Sebagian besar penduduk kota tinggal di apartemen-apartemen yang berlantai di atas sepuluh tingkat.

Sebagaimana kita ketahui bersama, Tiongkok merupakan negara berpenduduk terbesar dengan angka 1,3 milyar jiwa. Itulah sebabnya perumahan-perumahan di ibukota propinsi sebagian besar berupa bangunan tinggi berlantai tujuh dan berlantai 15 atau lebih (apartemen). Kalau tidak berupa bangunan tinggi dan apartemen, bagaimana mungkin kota-kota mampu menampung penduduk yang sekian banyak itu?

Bagi semua mahasiswa, mereka tinggal di dalam asrama universitas. Setiap universitas mempunyai asrama mahasiswan dan asrama dosen. Bagi mahasiswa asing, satu kamar asrama berisi empat orang. Asrama tipe biasa ini dilengkapi dengan WC & mesin penghangat ruangan di dalam kamar. Selain itu, tersedia juga asrama berkelas yang masing-masing kamarnya hanya ditempati dua orang. Asrama berkelas ini dilengkapi dengan WC, mesin penghangat ruangan, AC & TV di dalam kamar. Selain itu, tersedia juga mesin cuci, dapur dan kulkas bersama di luar kamar yang dipakai ramai-ramai. Tentulah asrama berkelas ini jauh lebih mahal dibandingkan dengan asrama biasa. Asrama berkelas yang dimaksudkan di sini tidak lain dari semacam hotel yang dikelolah dan dimiliki oleh universitas sendiri.

Satu cara lain untuk mencari tempat tinggal adalah beberapa orang bersama-sama mengontrak satu rumah. Ada mahasiswa-mahasiswi lokal mencari teman-teman yang ingin tinggal di luar asrama, lalu bersama-sama mereka mengontrak sebuah rumah. Demikian pula halnya dengan mahasiswa-mahasiswi asing. Mereka mengajak teman-temannya untuk mengontrak satu rumah.

Apabila sudah mencari-cari dan tetap sulit menemukan rumah kontrakan, kita bisa mencari bantuan dari biro jasa. Di sekitar kampus-kampus biasanya ada biro jasa khusus yang menawarkan jasanya bagi orang-orang yang mencari rumah kontrakan. Mereka sudah mempunyai data lengkap tentang rumah-rumah yang akan disewakan. Kita tinggal memilih tipe rumah, jumlah kamar, luas bangunan, lalu staff biro jasa akan mengantarkan kita untuk pergi melihat rumah kontrakan. Apabila sudah cocok dengan rumah yang ditawarkan oleh biro jasa tersebut setelah kita tawar-menawar dengan pemilik rumah kontrakan, maka sebagai biaya jasa bagi biro jasa, kita membayar biaya sebesar satu bulan kontrakan kepada biro jasa tersebut. Selanjutnya kita sendiri mengatur pembayaran uang sewa kepada pemilik rumah, umumnya mesti membayar uang sewa untuk satu tahun. Kebanyakan prosedur sewa-menyewa rumah cukup dengan mengelurkan bukti pembayaran dengan selembar kuitansi. Ada baiknya, Saudara meminta surat perjanjian kontrak kepada si pemilik rumah.

Kiranya pengalaman kami ini bisa menjadi informasi yang berharga bagi rekan-rekan sekalian yang hendak pergi belajar atau bekerja di Tiongkok.

Bandung, Oktober 2007

Hali Daniel Lie

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: