Beranda > Fakta Unik > Penemuan Prasasti Baru Memberikan Petunjuk untuk Perjanjian Lama

Penemuan Prasasti Baru Memberikan Petunjuk untuk Perjanjian Lama


Sejarawan telah lama memperdebatkan apakah fase besar pertama dari kompilasi teks Alkitab terjadi sebelum atau setelah penghancuran Yerusalem dan Kerajaan.

image

Prasasti tinta di lapangan tanah liat (ostraca) dari Arad. Dokumen-dokumen ini terhubung ke fase terbaru dari Periode Kuil Pertama di Yehuda, sekitar 600 SM. (Michael Cordonsky/Universitas Tel Aviv /Israel Antiquities Authority/sci-news.com)

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh Dr. Shira Faigenbaum Golovin dari Universitas Tel Aviv, Israel, akan memberikan bukti empiris adanya keaksaraan di hari-hari terakhir Kerajaan Yehuda.

Menggunakan sistem komputerisasi pengolahan gambar dan alat pembelajaran mesin, Dr. Faigenbaum Golovin dan rekan-rekannya di Universitas Tel Aviv menganalisis 16 prasasti tinta yang ditemukan di benteng gurun Arad.

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa teks telah ditulis oleh setidaknya enam penulis. “Kami melaporkan penyelidikan dari 16 prasasti dari gurun benteng Judahite dari Arad, bertanggal sekitar 600 SM – menjelang kehancuran Nebukadnezar dari Yerusalem,” tulis mereka dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam ProsidingNational Academy of Sciences pekan ini.

“Permintaan ini didasarkan pada metode baru untuk pengolahan citra dan analisis dokumen, serta algoritma pembelajaran mesin. Teknik ini memungkinkan identifikasi jumlah minimal penulis dalam kelompok tertentu dari prasasti. ”

“Analisis algoritmik kami, dilengkapi dengan informasi tekstual, mengungkapkan minimal ada enam penulis dalam prasasti yang diperiksa.”

Isi dari prasasti mengungkapkan bahwa membaca dan kemampuan menulis ada di seluruh rantai komando militer, dari eselon tertinggi sampai kebawahnya.

Prasasti terdiri dari instruksi untuk gerakan pasukan dan pendaftaran biaya untuk makanan. Nada dan sifat dari perintah tersebut adalah untuk menghalangi peran ahli Taurat profesional.

Penemuan ini menunjukkan tingkat melek huruf yang tinggi dalam aparat administrasi Yehuda – dan memberikan latar belakang yang cocok untuk komposisi massa kritis teks-teks Alkitab.

“Kami menemukan bukti tidak langsung dari keberadaan infrastruktur pendidikan, yang bisa mengaktifkan komposisi teks-teks Alkitab,” kata Prof. Eliezer Piasetzky, rekan kerja Golovin.

“Literasi ada di semua tingkat sistem administrasi, militer dan imam Yehuda. Membaca dan menulis tidak terbatas pada elit kecil. ”

“Sekarang tugas kami adalah mencari dari Arad ke daerah yang lebih luas,” kata penulis senior Prof. Israel Finkelstein. “Menambahkan apa yang kita ketahui tentang Arad ke benteng lainnya dan daerah administrasi di Yehuda kuno. Kita dapat memperkirakan bahwa banyak orang bisa membaca dan menulis selama fase terakhir dari periode Kuil Pertama. Kami berasumsi bahwa jika dalam kerajaan terdapat 100.000 orang, setidaknya beberapa ratus yang melek huruf,” kata Piasetzky.

(Alessandro Catenazzi, sci-news.com)

Sumber: http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/06/penemuan-prasasti-baru-memberikan-petunjuk-untuk-perjanjian-lama

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: