Arsip

Posts Tagged ‘Adat istiadat’

KEKRISTENAN DAN ADAT ISTIADAT

7 Juli 2017 1 komentar

tradisi_kematian_khas_indonesia“Mengapa murid-murid-Mu melanggar adat istiadat nenek moyang kita? Mereka tidak membasuh tangan sebelum makan.” Tetapi jawab Yesus kepada mereka: “Mengapa kamupun melanggar perintah Allah demi adat istiadat nenek moyangmu? (Mat 15:2-3 ITB)

Semua orang Kristen yang membaca Alkitab akan mendapatkan percakapan pertentangan antara Tuhan dengan orang Yahudi mengenai adat-istiadat. Bahkan pertentangan meruncing hingga tahap hendak membunuh Yesus Kristus karena adat-istiadat.

Semua bangsa di muka bumi memiliki adat-istiadat. Karena munculnya adat sebuah suku atau bangsa itu dari sekelompok masyarakat melakukan sesuatu, dan kemudian mengulangnya terus menerus. Karena diulang-ulang dan yang tidak melakukannya atau berusaha melakukan yang berbeda dilihat oleh masyarakat sebagai pembangkang, atau tidak menghormati nenek moyang yang sudah pernah melakukan hal itu bahkan sudah berulang-ulang, akhirnya menjadi adat.

 

Baca selanjutnya…

APAKAH ORANG KRISTEN BOLEH MERAYAKAN IMLEK ?

21 Januari 2012 52 komentar

Tahun Baru Imlek 2563

I Korintus 9:19,23

19 Sungguhpun aku bebas terhadap semua orang, aku menjadikan diriku hamba dari semua orang, supaya aku boleh memenangkan sebanyak mungkin orang.

23 Segala sesuatu ini aku lakukan karena Injil, supaya aku mendapat bagian dalamnya.

Di dalam Alkitab kita tahu bahwa kebenaran dinyatakan setahap demi setahap. Satu langkah demi satu langkah. Bagi orang yang belum diselamatkan, hal terutama dalam hidup ini adalah diselamatkan. Hal yang terutama yang perlu direnungkan dan dihayati, sesuatu yang sungguh harus diperoleh adalah keselamatan jiwa. Jika anda sudah diselamatkan, puji Tuhan! Langkah pertama sudah kita lewati! Jika belum, maka anda dalam bahaya besar. Dan jika anda sudah diselamatkan, maka langkah berikut kita adalah bagaimana kita membangun hidup ini supaya sepadanan dengan Injil Yesus Kristus. Jangan dibalik menjadi Injil dipadankan dengan hidup kita. Bukan Injil yang diubah, tetapi hidup kita yang harus diubah. Baca selanjutnya…